Dari Pesimis Jadi Optimis

β€‹πŸŒΈ Dari Pesimis Jadi Optimis 🌸
Kemarin saya nulis status Facebook tentang kegalauan milih TK karena terbentur idealisme (bisa diintip di sini). Biasa lah, pengen ideal tapi modal paspasan. Bhihihi.. Pengen sekolah yang maiin karena usia di bawah 7 ini absorbent mind banget. Berharap bisa sekolahin di tempat yang membangun rasa tertarik dan kecintaannya terhadap belajar banyak hal, jangan kayak saya yang selepas TK mikirnya ‘sekolah itu ranking, sekolah itu nilai, dan saya ga mampu karena ga ada yang bantu’. Dari beberapa sekolah taksiran (masih untuk 2-3 tahun lagi sih, bukan pengikut sekolah dini) ada yang mulai bikin sreg di hati. Itu pun sudah menekan idealisme sekitar 50%. Tapi kenapa isi kepala ini masih banyak kata ‘tapi’ nya? Hiyaaa.. πŸ˜…

Alhamdulillah curhat di status ya.. panen komen yang keren² 😍 Walau ga dibales satu persatu, tapi tiap komen beneran saya baca, cerna, resapi, dan renungkan satu persatu. TERIMA KASIH BANYAK SEMUANYA :* Pagi sampe sore kapikiran..sampe lupa makan, literally. Malah ngunyah makaroni pedes sampe mual. Hahaha.

Selepas Maghrib baru kepikiran, kenapa isi kepala ga dituangin aja dalam bentuk tulisan di kertas? Apa kek. Bukannya stress release mu itu ya Nday, nulis pake pulpen di kertas kosong yang kalo dulu jadi cerpen, puisi, atau malah artikel? Akhirnya saya pun nulis keinginan saya atas sekolah ideal versi saya..hehehe.. Dengan sambil membayangkan harapan bocah tersayang lebih mau ngikutin aturan… Jadilah: One Year General Lesson Plan for 2-4 Year Old Children πŸ˜…

Euleuh…

Saya jadi……SEMANGAT dan isi kepala penuh lagiii.. Tapi auranya beda..tadinya bingung, sekarang banyak ide seruuu.. aaaak seneng seneng seneng. 

Terlebih lagi saat bu Perwitasari, Psi (bu Wiwit) mengingatkan: 

Yang pertama hrs tahu apa yg perlu ditumbuhkan pada anak sesuai usianya. Jadi tgs perkembangan anak baik sec psikologi maupun sec agama itu kita hrs tahu. Nah tinggal nanti kita putuskan apakh akan kita lakukan srndiri stimulasi nya atau mau minta tlg/bermitra dg sekolah. 

Patokannya itu. Jd nanti kita bs memilih apakh anak mau di sekolahin atau home schooling. Dan sekolah seperti apa yg mau kita jadikan mitra.

Kita perlu buat kurikulum khusus utk tiap anak kita. Spy nanti kl gk sekolah, dia gk jd unschooling. πŸ˜„

Jd jgn merasa ckp hanya dg menyekolahkan anak. Krn gk ada satu sekolahpun yg bs memenuhi seluruh aspek tgs perk anak.

Nah kl di rmh jg percuma kl emaknya gk tahu apa yg hrs diajarkan pd anaknya. Kl gk ada program utk membantu anak mencapai tugas perkembangannya.”
😍

Huwoooo makasih banyak Bu Wiwit, aku makiiin terbuka pikirannya yang mumet tadi. Bu Wiwit juga menyarankan ikut atau bahkan bikin komunitas supaya lebih banyak sumber ide dan bisa saling mengevaluasi. Okeh Buu..next step ya. Sekarang mau homskuling ala ala dulu, mau melatih kekonsistenan emaknya tanpa tekanan (iya, emang jenis emak gampang sutris bheuheuheu..nday).

Mendadaklah tanpa rencana sama sekali saya buka beberapa buku yang udah lama nangkring manis di rak. Beberapa belom dibaca malah. πŸ˜‘ Ooooh ternyata yang ada di kepala selama ini makanya benturan mulu sama sekolah yg udah didatengin krn saya pengen sekolah berbasis Montessori tooh..yang anaknya bisa ambil sendiri. Yup, bukuΒ² ini harus dibaca habis dulu, termasuk soft copy KPSP dan metode Waldorf buat referensi. Sekarang PRnya nyari tahap perkembangan per tahap usia untuk pendidikan agama. Pentiiiing..karena emaknya, yaaa gitulah. Apal mereun. Heu.

Pagi tadi iseng ngelihatin dan bacain jadwal harian ke bocah, “Kakak nanti sekolah sama Mamay di rumah. Mau? Setiap harinya begini..temanya setahun ini ini ini, nanti kita fieldtrip dan masak ini juga ada proyek ini ini ini…..” ternyata dia tertarik. Mesem mesem mukanya. Yah.. mungkin ini bisa jadi latihan buat saya sendiri supaya idupnya lebih rapi, dimulai dari mengatur aktivitas harian kali ya..Bismillah..semoga saya istiqomah jalanin Today’s Star Playschool. Ide belajarnya mah udah disetujui sama pak KepSek. Tahun Ajaran baru akan dimulai bertepatan dengan Tahun Baru Islam. Sebuah kebetulan yang bukan kebetulan.

Let’s HIJRAH! ❀
#homeschooling alaala #PAUD #earlyyears

Advertisements